" Blog ini tidak hanya tertumpu kepada perihal beladiri sahaja "

Tauladan Melalui Kepimpinan.

Cuaca di luar sungguh panas terik. Ketika itu Sayidina Usman Bin Affan sedang berehat di rumahnya. Dari tingkap rumahnya dia melihat seorang lelaki yang sudah berumur berjalan terhoyong-hayang menutupi mukanya dari kepanasan dan debu. Sayidina Usman kehairanan. Siapakah lelaki yang sanggup berjalan di tengah panas itu sedangkan orang lain semuanya berteduh. Pasti dia sedang dalam kesusuhan. Kemudian lelaki itu kelihatan memegang seekor sapi pada tali kekangnya. Sayidina Usman memanggil lelaki yang tidak dikenali itu supaya berlindung di rumahnya dari panas yang membara. Setelah lelaki itu tiba di halaman rumahnya, Sayidina Usman terperanjat kerana rupa-rupanya dia adalah Amirul Mukminin, Khalifah Umar Al-Khattab. Sayidina Usman segera keluar dari rumahnya dan bertanya. "Engkau dari mana wahai Amirul Mukminin". Sayidina Umar menjawab, "Sebagaimana yang engkau lihat aku sedang mengheret sapi ini". "Siapakah pemiliknya?" tanya Saidina Usman dengan hairan. Sebab biasanya Sayidina Umar tidak begitu merisaukan harta bendanya. "Ini adalah kepunyaan anak-anak yatim yang telah terlepas dari kandangnya dari berlari di jalan. Aku telah mengejarnya sehingga sekarang telah pun tangkap." Sayidina Usman bertanya lagi, "Tidak adakah orang lain yang boleh melakukan pekerjaan itu tanpa engkau sendiri sebagai khalifah?" Sayidina Umar menjawab dengan tegas, "Siapakahyang bersedia menebus dosaku di hari perhitungan nanti? Mahukah orang itu memikul tanggungjawabku di hadapan Tuhan? Kekuasaan adalah amanah bukan kehormatan." Sayidina usman mencadangkan supaya khalifah berhenti berehat sebentar sementara menuggu cuaca agak redup. Namu Sayidina berkata, "Kembalilah ke rumahmu, biarlah aku selesaikan kewajipanku." Maka Khalifah Umar Al-Kattab pun meneruskan perjalanannya. Sayidina Usman hanya melihatnya pergi dengan air mata membasahi pipi. "Engkau merupakan cermin sebagaimana seharusnya menjadi kewajipan seorang pemimpin negara dan merasa berat dirasakan oleh khalifah selepasmu. Pemimpin yang beriman merasa bimbang dengan jawatan yang disandanya kerana tanggungjawabnya sungguh berat. Berbeza dengan manusia kini yang berlumba-lumba inginkan jawatan supaya dapat menggunakan kuasa dan wang yang ada padanya.

"Marilah sama-sama kita merenung diri kita". Adakah kita melakukan tanggungjawab yang telah diberikan dengan sebaiknya. Sama-samalah kita mengambil iktibar daripada kisah tersebut.

Selasa, 24 Mei 2011

Bingkasan Dari Hati Sang Perjuangan.

Salammun Alaik,

Perjalanan aku didalam dunia beladiri khususnya persilatan dirasakan masih mentah. Ibarat bayi yang sedang bertatih untuk berjalan. Tetap bagun walaupun selalu rebah. Terus berusaha untuk bergerak seperti insan yang lain. Onak berduri yang aku lalui didalam pergelumangan dunia beladiri dirasakan satu dari pengalaman hidup baru. Terlalu banyak aku dapati pancarobanya, pelajari perjalanannya dan menjadikan diri ini dengan secara langsung lebih matang. Walaupun kekadang hati ini tetap terasa seperti disentap sesuatu. Inilah yang dikatakan roda-roda kehidupan. Perjalanan hidup aku diteruskan apabila ditakdirkan oleh Allah S.W.T ke Kuala Lumpur bandar Metropolitan. Aku telah diterima oleh sebuah organisasi berkerja yang berpengkalan di ibu kota. Hendak atau tidak haruslah aku berhijrah ke negeri jelapang padi ke pusat negara. Tinggal lah aku di bandar yang sungguh sibuk dan tak pernah lenggang dengan kegiatan manusia. Sekalian manusia sudah sedia maklum dengan keadaan ibu negara Malaysia ini. Di saat aku tinggal disini, aktiviti yang menjadi sebahagian daripada kehidupan ini tidak dapat aku tinggalkan. Silat sudah menjadi sebahagian daripada diri aku. Walau dimana jua aku berada, jiwa ini tidak akan tenteram jika tidak diisi dengan ilmu beladiri. Aku mula mencari dan pencarian aku tidak sesusah yang disangkakan. Wilayah Persekutuan dan Selangor Darul Ehsan adalah pusat kepada seni beladiri di Malaysia. Mulalah aku belajar disuatu tempat ke suatu tempat hinggakan kesuatu tempat. Syukur Alhamdulillah, banyak ilmu yang aku dapat belajar dan perolehi. Ibarat sebuah gudang yang penuh dengan gandum. Aku bersyukur sekali lagi kepada yang Maha Esa dan Maha Pencipta.

Bersambung............

Tiada ulasan:

Catat Komen